Monday, March 3, 2008

Bak melukut di tepian gantang...

Kalau diikutkan aku tak de mood langsung nak menulis kisah ni. Bukan sebab aku marah, juga bukan sebab aku benci. Tapi sebab aku tak nak ingat lagi apa yang jadi pada aku sekeluarga semalam. Sesuatu yang membuatkan aku terfikir betapa biarpun darah yang mengalir itu datangnya dari jasad yang satu, tak semestinya kasih sayang itu tulus.
Semalam, aku dan keluarga menghadiri majlis perkahwinan sepupu aku (sepupu tau, bukan 2 pupu!) di Kajang. Memang saja kitorg datang lewat sebab geram dengan keluarga sana yang menjemput setakat pakai card dan call pun melalui orang lain. Tapi dah namanya pun sedara, maka mak abah aku ni pergi jugaklah... Dan aku anak beranak pun berangkat lah... Since malam sebelum tu lagi aku dah tension tak nak pegi. Disebabkan majlis yang satu ni aku terpaksa korban 2 plan yang lama dah ada dalam kepala hotak aku.. Alih2 aku tau kenapa hati aku berat sangat nak pergi majlis tu.
Seperti title tu lah! Bak melukut di tepian gantang lagaknya aku dan keluarga. Datang berjemput tp rasa cam peminta sedekah je. Duk makan kat meja ujung tak de pelayan. Nak balik pun menunggu berjam-jam tapi kelibat mak si pengantin pun hilang ntah ke mana.. ntah apa lah yang dia benci sangat ngan keluarga aku pun tak tau lah.. padahal arwah laki dia tu abang bapak aku je dulu!
Sekali bak kata mak aku.. " Nak tengok lagak orang kaya, ini lah contohnya.. orang macam kita ni biarpun dulu berhempas pulas untuk dorg, kalau namanya miskin tetap dipandang hina" Sedih gak aku dengar mak aku cakap macam tu.. Tapi itulah hakikat kehidupan kita manusia..
Dan sekarang aku rasakan baik lagi jiran keliling umah aku yang bertungkus lumus masa susah senang aku sekeluarga dari keluarga saudara aku ni yang nak jengah mak abah aku setahun sekali pun susah!!!!

5 comments:

mamamia@rina said...

sama kes dgn laki aku. sepupu belah arwah bapak dia, berlagak nk mampos. jemput pun last minit pakai kad, padahal sedara-mara lain kan main tipon/datang umh jemput. mentang2 pak mertua aku dh ninggal, pastu org "tak sekaya dorg", wat kita nih cam mintak sdkh jek eh. sampai pun pndg pakai ujung2 mata jek, makan x bersuruh, pandai2 sndrila.. mati idup balik laki aku kata lengkali x hingen dtg lagi. sok kat kubur pn guna kain kapan yg sama, sama2 tinggal tengkorak, tp masa hidup nak beza2 kan taraf. kan masuk kubo pn RM-RM sumer tuh, amal ibadat jek nak beratur ikut kan n0nnie. x phm aku perangai manusia yg dabel-stended nih!!!

**mara betul aku nih...ngalahkn ko yg tuan ruma..sabojele**

mamamia@rina said...

**maksud aku "masa mati nnt, RM-RM tu sumer tak ikut, amal ibadat jek yg beratur ikut"..**

aku mara2 sampai kelam-kalibut ayat aku taip..hahah.. ko phm ke n0nnie?! ya ampun!!!

nOnnie_sayang said...

:) aku faham maksud ko tu sab.. ntahlah.. kekadang kita ni je yg igt tu suma tp pihak lg 1 tu cam endah tak endah. aku no hal sbena nya kalu dia x layan tp abah aku tu.. kan ke pak sedara dorg tu? tu yg aku hangin 1 bdn tu.. kat kubur nanti munkar nankir tu tak tanya duit dalam bank ada bape, umah ada bape, credit card (berserta utang) ada bape... susah agaknya nak wat baik ngan sedara sendirik ni.... ish...

Anonymous said...

ermmmmmmmmmm,,,,,itulah reality nyer,,,nak nafikan pun x boleh kakak,,,sebab itu lah yang berlaku skang ni,,memang ader duit,ader kete sumer pun nak pandang,,,,tapi biler xder sumer tu,,,kiter ni ibarat xder pe2 pun ,,kosong!!!hampagas tul!!!setuju tul ngan kakak!!!saudara yang lain ibu n bapa dari kiter yang paling banyak tau susah n senang kiter,,yang raser sakit pening kiter,,tapi saudara yang samer ibu n bapa,,ceh!!!!tau kiter maser senang jer,,nyampah den!!!!

syukur dengan aper yang ader,,,,

nOnnie_sayang said...

tu lah pasal ummi.. rasa cam nak ceramah lah kat dorg ni.. tp biarlah luncai terjun dengan labu2nya... akak luahkan dalam jurnal ni je...

:: DUni@ @kU :: ** Di sini tempatnya kucurahkan rasa **

Di sini, di kesempatan ini, aku lontarkan rasa hati, aku luahkan segala keluhan, keriangan, suka duka, gelak tawa.. dalam jurnal kehidupanku ini, aku sertakan foto kenangan, moga satu hari nanti tatkala kesunyian melanda, rentetan peristiwa2 ini bisa mengembalikan tawa dan air mata. Dan juga bila nanti mata tertutup, ada kenangan untuk ditonton..